SDN 1 Citalang Purwakarta Konsisten Terapkan Program Pendidikan Berkarakter

Jumat, 05 Okt 2018 | 13:52:23 WIB - Oleh Nurdin Cahyadi, S.Kom | Dibaca 3508


SDN 1 Citalang Purwakarta Konsisten Terapkan Program Pendidikan Berkarakter
   

disdik.purwakartakab.go.id --Pengimplementasian Program Pendidikan Berkarakter yang dicanangkan Pemerintah Daerah Kabupaten Purwakarta terus digerakkan secara konsisten di lingkungan Sekolah Dasar Negeri (SDN) 1 Citalang.

Konsistensi penerapan pendidikan berkarakter berbuah hasil. SDN 1 Citalang sukses menjadi sekolah model lingkungan di Kabupaten Purwakarta.

"Selain proses kegiatan belajar mengajar, kita lakukan banyak kegiatan lain yang mengikutsertakan seluruh stake-holder sekolah. Tak hanya soal pendidikan, kesehatan, keagamaan dan kebersihan. Upaya dan peran serta pada peningkatan perekonomian masayarakat sekitar sekolah dan para orang tua siswa, juga kita lakukan," imbuh Kepala SDN 1 Citalang, Anwar Mulyana di sela-sela kegiatan Festival Kuliner Nusantara SDN 1 Citalang, Kamis (4/10)

Anwar melanjutkan, penerapan program Pendidikan Berkarakter ditempuh dengan sejumlah langkah strategis agar mampu berjalan optimal.

"Pada proses kegiatan belajar mengajar, langkah rutin yang telah kita ambil diantaranya adalah; Senin Upacara, Selasa Literasi, Rabu Kebersihan, Kamis Olahraga, Jumat Keagamaan dan Sabtu Ekstrakulikuler. Alhamdulillah, selama setahun terakhir ini bisa berjalan dengan baik," ungkapnya.

Konsistensi penerapan kebijakan pendidikan berkarakter di SDN 1 Citalang direspon positif oleh Dinas Pendidikan (Disdik) Purwakarta. Mewakili Kadisik Purwakarta, H. Purwanto, Kepala Bidang Guru dan Tenaga Kependidikan (GTK), Dodi Winandi mengucapkan apresiasinya kepada pihak sekolah yang dipimpin Anwar Mulyana itu.

Dodi sekaligus menyoroti fenomena pendidikan yang terjadi saat ini. Menurutnya, sekarang sudah jarang sekali para orang tua mengajarkan pendidikan aplikatif di rumah. Mereka lebih berorientasi mencari guru les. Sementara, aspek keterampilan kurang diajarkan.



Atas dasar itu, Dodi berpandangan bahwa kekosongan peran tersebut harus diambil alih oleh pihak sekolah. Sehingga, pendidikan di sekolah berhasil membentuk watak dan kreativitas para pelajar. Ikhtiar ini diyakininya akan menghasilkan produktivitas.


Dodi menegaskan kerumitan teori dalam pendidikan tidak akan melahirkan apapun. Sebaliknya, pola pendidikan sederhana dengan melakukan fokus pada peningkatan skill pelajar lebih dibutuhkan.


"Pendidikan harus sederhana, gak boleh rumit. Anak-anak belajar menenun, memasak dan mencuci, itu pendidikan. Kemudian, aplikasi dari pelajaran itu lebih dibutuhkan dibanding pendalaman teori," katanya. (NC/Red)



Jumat, 05 Okt 2018, 13:52:23 WIB Oleh : Nurdin Cahyadi, S.Kom 1679 View
SDN 1 Nagrikidul Gelar Peringatan Hari Besar Muharam
Senin, 01 Okt 2018, 13:52:23 WIB Oleh : Nurdin Cahyadi, S.Kom 2519 View
Peringatan Hari Kesaktian Pancasila, Siswa Diingatkan Jaga Semangat Nasionalisme
Kamis, 27 Sep 2018, 13:52:23 WIB Oleh : Nurdin Cahyadi, S.Kom 1647 View
Disdik Gelar Workshop Pembinaan Ekskul SD

Tuliskan Komentar
INSTAGRAM TIMELINE