GURU BERSEJARAH

Kamis, 13 Des 2018 | 00:06:03 WIB - Oleh Nurdin Cahyadi, S.Kom | Dibaca 1310


GURU BERSEJARAH
   

Oleh : Patoni

disdik.purwakartakab.go.id -- Guru yang ceritanya terus dibagikan kepada generasi berikutnya, eksistensinya hidup  sepanjang masa walau fisiknya telah tiada, buah pikirnya menjadi rujukan pengetahuan generasi penerusnya, itulah guru bersejarah. Guru bersejarah  mampu menghimpun diri dalam organisasi profesinya, mampu berinteraksi, beradaptasi dan mengambil manfaat dari kemajuan teknologi serta  senantiasa mampu mengidentifikasi setiap inci perubahan  kehidupan.

Nopember merupakan bulan yang sangat bermakna bagi guru karena ada dua peristiwa besar yaitu Hari Ulang Tahun Guru dan PGRI.  Guru dan PGRInya atau PGRI dan gurunya, mestinya saling menempatkan diri sebagai penyempurna keberadaanya masing-masing. Guru hadir dengan PGRInya, PGRI hebat karena gurunya

Amitai Etzioni (1985:1) mengatakan  “Kita dilahirkan dalam organisasi, di didik melalui organisasi dan hampir semua dari kita melewati masa hidup dengan bekerjasama dalam organisasi”.  Soerjono Soekanto (1990) menjelaskan “Sejak dilahirkan manusia sudah mempunyai dua hasrat atau keinginan pokok yaitu keinginan untuk menjadi satu dengan manusia lain di sekelilingnya dan keinginan untuk menjadi satu dengan suasana alam disekelilingnya”.

Pandangan ini memberikan penguatan bahwa berhubungan dengan sesama secara teratur adalah fitrah manusia.  Semakin tinggi hasrat/ orientasi seseorang mengenai kebutuhan hidupnya maka semakin tinggi pula hasrat orang tersebut untuk  mengadakan hubungan dengan orang lain/kelompok orang secara tetap dan teratur.

Guru berperan menyiapkan warga negara muda untuk mampu mengemban tugas kenegaraan dan pemerintahaan di masa yang akan datang tentu harus memahami organisasi sebagai suatu keniscayaan, artinya guru harus menghimpun diri dalam suatu kelompok dalam mencukupi kebutuhan pengetahuannya.

PGRI sebagai organisasi memainkan peran sebagai rumahnya para guru, rumah tempat bernaung, rumah tempat memenuhi semua hasratnya, rumah tempat mengembangkan diri penghuninya. Dengan demikian guru yang aktif dalam organisasinya akan mendapatkan kepuasan-kepuasan sosial yang diberikan organisasi, memperbesar kemampuanya,  menghemat waktu dalam mencapai suatu tujuanya serta menarik manfaat dari pengetahuan generasi sebelumnya.  

Perkembangan teknologi telah mengubah pola ekonomi, pola hidup dan cara melakukan bisnis secara signifikan. Teknologi di dalam kontribusinya memberikan dukungan kepada berbagai sektor kehidupan masyarakat berupa peningkatan efisiensi, otomasi dan akurasi terhadap suatu tugas atau proses.  Karena itu guru harus mengkreasi kemajuan teknologi untuk  kebermanfaatan pembelajaran. Penyusunan rencana pembelajaran,  pelaksanaan pembelajaran,  penialain dan pelaporan pembelajaran tentu harus memanfaatkan teknologi sehingga efisiensi, otomasi dan akurasinya teruji.

Literasi kehidupan dalam seluruh dimensi menjadi aspek penting dalam eksistensi guru. Kemampuan literasi yang hebat akan memotivasi guru untuk melakukan knowledge sharing   sehingga guru menjadi sosok literat yaitu sosok yang mampu menentukan seberapa banyak informasi yang dibutuhkan, mengakses informasi yang dibutuhkan secara efektif dan efisien, mengevaluasi informasi dan sumbernya secara kritis dan mampu menggunakan informasi secara efektif untuk mencapai tujuan tertentu.

Kesediaan guru untuk mengabdi pada organisasi (berorganisasi), memanfaatkan teknologi untuk efetivitas dan kebermaknaan pembelajaran serta kemampuan menyerap informasi (berliterasi) akan membuka ruang   dalam mewujudkan guru yang bersejarah, guru yang ceritanya dibagikan kepada generasi berikutnya, eksistensinya hidup  sepanjang masa walau fisiknya telah tiada, buah pikirnya menjadi rujukan pengetahuan generasi penerusnya, itulah guru bersejarah.

 

Penulis : Guru PPkn SMPN 1 Purwakarta & Pengurus PGRI Kabupaten Purwakarta



Selasa, 04 Des 2018, 00:06:03 WIB Oleh : Nurdin Cahyadi, S.Kom 11 View
PERAN GURU SEBAGAI PENDIDIK MAKIN STRATEGI
Kamis, 13 Des 2018, 00:06:03 WIB Oleh : Nurdin Cahyadi, S.Kom 2394 View
WARGA SEKOLAH SMP NEGERI 10 DAN SDN 8 CISEUREUH ANTUSIAS TERAPKAN PROGRAM TANAM POHON PETAI
Kamis, 13 Des 2018, 00:06:03 WIB Oleh : Nurdin Cahyadi, S.Kom 2463 View
SISWA SDIT NURUL HIKMAH JUARAI LOMBA MUSABAQOH HIFDZIL QURAN DAN FESTIVAL KARATE BERGENGSI

Tuliskan Komentar
INSTAGRAM TIMELINE