FIRDA DESRIYANI GURU PENGGERAK DARI SDN 8 KAHURIPAN PADJADJARAN PURWAKARTA

Jumat, 13 Des 2019 | 15:38:25 WIB - Oleh Nurdin Cahyadi, S.Kom | Dibaca 753


FIRDA DESRIYANI GURU PENGGERAK DARI SDN 8 KAHURIPAN PADJADJARAN PURWAKARTA
   

Disdik.purwakartakab.go.id -- Firda Desriyani, Guru SDN 8 Kahuripan Purwakarta menginisiasi program pendidikan terintegrasi yang diterapkan pada Kegiatan Belajar Mengajar (KBM) bersama para siswanya. Dalam prakteknya, Firda mengajak para siswa untuk belajar di luar ruang kelas sambil bermain lumpur di area kolam yang terletak tidak jauh dari lingkungan sekolah. 

Ditemui langsung di lokasi, Firda mengatakan bahwa program pendidikan terintegrasi yang dipraktekkannya itu disebut sebagai “Farming Class”. Para siswa, lanjutnya, diajak bermain ke sawah atau ke kolam ikan. 

“Pembelajaran ini merupakan kerja sama dengan Forum Orang Tua Siswa Kelas 1. Program ini bisa berjalan karena sekolah kami memiliki fasilitas area perkebunan, pesawahan, kolam ikan. Maka dari itu, saya menggerakkan program ini. Dalam 1 semester, ada 3 kali agenda pembelajaran seperti ini,” katanya. 

Firda menjelaskan lebih lanjut tentang program yang di-inisiasi-nya itu. Pertama, saat awal semester, kata dia, program pendidikan terintegrasi seperti ini ditujukan sebagai bentuk pengenalan lingkungan sekolah. 

“Agenda kedua dilakukan setelah selesai Penilaian Akhir Semester (PAS). Ini include dengan pembelajaran tema 2 tentang 'kegemaranku' dan persiapan masuk ke tema 3 'kegiatanku'. Ketiga, pada akhir semester, selain bentuk evaluasi, program pendidikan terintegrasi dimaksudkan sebagai ungkapan rasa syukur telah selesai 1 semester,” jelasnya. 

Kegiatan Farming Class disesuaikan dengan keadaan area pesawahan/kolam (menanam kangkung, membersihkan rumput, menangkap ikan, bermain gebug bantal, dan permainan tradisional lainnya)

Lanjut Firda, sebagaimana kita tahu bahwa 'ngagubyag balong' adalah tradisi masyarakat sunda, maka dari itu kami mengenalkan akar kebudayaan ini, kemudian memanfaatkan fasilitas sekolah yang telah disediakan. 

“Tidak hanya itu, banyak manfaat ketika anak bermain lumpur, salah satunya menjaga sistem kekebalan tubuh. Sementara untuk kegiatan pembelajaran, program harus selaras dengan setiap mata pelajaran yang sedang atau sudah dipelajari,” cetusnya. 

Dalam proses KBM, Firda mengaku ingin selalu menjaga nilai-nilai dasar yang harus selalu diingat oleh para siswa. 

“Saya selalu menjaga kesadaran para siswa agar selalu berdoa agar siswa selalu ingat Tuhannya, Belajar Tertib dengan ajaran mengantri, Belajar kerjasama dengan saling membantu timnya, Belajar berjuang dengan mencari ikannya, Belajar cekatan dengan menangkap ikannya, Belajar mandiri dengan mandi sendiri, menyiapkan dan mengganti pakaiannya sendiri. Kita sebagai orang dewasa hanya memfasilitasi sesuai kebutuhan dan Hak anak, bertujuan agar mereka gembira, senang ke sekolah,” demikian tuturnya. (NC/Red).



Selasa, 03 Des 2019, 15:38:25 WIB Oleh : Nurdin Cahyadi, S.Kom 2207 View
GURU INSPIRATIF TINGKAT NASIONAL ASAL PURWAKARTA
Senin, 02 Des 2019, 15:38:25 WIB Oleh : Nurdin Cahyadi, S.Kom 996 View
KADISDIK APRESIASI GURU INSPIRATIF TINGKAT NASIONAL ASAL PURWAKARTA
Senin, 25 Nov 2019, 15:38:25 WIB Oleh : Nurdin Cahyadi, S.Kom 984 View
PERINGATI HARI GURU NASIONAL, KADISDIK AJAK PARA GURU UNTUK MAU MENGGERAKKAN PERUBAHAN

Tuliskan Komentar
INSTAGRAM TIMELINE