DAHSYATNYA KEKUATAN CINTA PART 1

Selasa, 02 Mar 2021 | 16:00:56 WIB - Oleh Nurdin Cahyadi, S.Kom | Dibaca 456


DAHSYATNYA KEKUATAN CINTA PART 1
   

Ihat Solihat, M. Ag.

Mungkin sebagian besar pembaca akan berfikir lain ketika membaca judul artikel ini.

Cinta, love, hubbun, atau apapun namanya selalu menjadi daya tarik dan menjadi

topik primadona baik di kalangan anak muda, orang tua maupun pujangga. Topik cinta

tidak akan pernah lekang oleh waktu, tetap menarik kapanpun disajikan.
 

Kecintaan kepada wanita, anak-anak, kendaraan, perhiasaan, kekayaan juga

diilustrasikan oleh Allah Swt begitu indah, tengok saja QS. Ali Imran: 14.
 

Dijadikan indah pada (pandangan) manusia kecintaan kepada apa-apa yang diingini,

yaitu: wanita-wanita, anak-anak, harta yang banyak dari jenis emas, perak, kuda

pilihan, binatang-binatang ternak dan sawah ladang. Itulah kesenangan hidup di

dunia, dan di sisi Allah-lah tempat kembali yang baik (surga). Jadi tidak ada yang salah

dari kecintaan kepada hal-hal tersebut.
 

Dalam hal kecintaan kepada lawan jenis, wanita mencintai laki-laki, atau sebaliknya

laki-laki mencintai wanita. Sejarah telah mencatat, ada pasangan fenomenal yg

karena perasaan cintanya mampu menggetarkan kalbu semua orang, dan mampu

mengantarkan mereka ke surga-Nya.
 

Bagaimana dahsyatnya ikatan cinta antara Nabi Adam as dan Hawa, dari sejak di

surga sampai diturunkan ke bumi ini. Bagaimana dahsyatnya ikatan cinta Nabi Ibrahim

as dan Sarah. Bagaimana dahsyatnya ikatan cinta Nabi Yusuf as dan Zulaikho. Dan

bagaimana dahsyatnya ikatan cinta Rasulullah saw dan Khadijah al-Kubra.
 

Sekali lagi, sejarah mencatat kedahsyatan cinta mereka. Nabi Adam as dan Hawa

yang diturunkan ke dunia berbeda tempat, mereka saling mencari dengan berjalan

kaki ratusan mil, ya ratusan mil, tanpa kendaraan hanya untuk menemukan kembali

kekasih hati. Dan karena kegigihanannya, setelah sekian lama akhirnya mereka

bertemu di padang Arafah. Sungguh luar biasa...
 

Nabi Ibrahim as dan Sarah, yang rela menunggu kehadiran buah cintanya tanpa

sedikitpun berpaling ke wanita atau laki-laki lain sampai akhirnya Allah Swt

menganugerahkan Nabi Ismail as yang terkenal dengan keshalehandan ketaatannya

karena trah hanif dari Nabi Ibrahim as telah melekat dalam dirinya. Bagaimana

dahsyatnya cinta Nabi Yusuf as dan Zulaikho.
 

Melalui perjuangan panjang dan gunjingan para isteri-isteri pejabat waktu itu, akhirnya

cinta mereka dipersatukan oleh Allah Swt melalui ikatan yang sakral. Bagaimana dahsyatnya cinta Rasulullah Saw dan Sayyidatuna Khadijah al-Kubra. Sayyidatuna  Khadijah yang terkenal dengan kelembutannya, tp sanggup menjadi benteng tangguh untuk kekasihnya jika musuh-musuh Allah Swt bermaksud mencelakai suami tercintanya. Termasuk pada waktu sang kekasih hati setelah menerima wahyu pertama. Rasullullah pulang k rumah dalam keadaan menggigil, ketakutan, dan Sayyidatuna Khadijah tampil menenangkan dan menyejukan seraya membimbingnya ke peraduan untuk segera beristirahat, dan selanjutnya berkonsultasi dengan kerabatnya yang menjadi Rahib. Darinya diperoleh keterangan bahwa Muhammad telah menerima wahyu, dan itu tercantum dalam Al-Kitab. Maka tenanglah hati Sayyidatuna Khadijah.
 

Sayyidatuna juga dengan rela membelanjakan hartanya untuk kepentingan dakwah

Rasulullah Saw. Apakah Rasulullah Saw berpangku tangan dan hanya menikmati

kecintaan sang isteri? Sama sekali tidak, Beliau sangat mencintai isterinya.

Bahkan lagi-lagi sejarah mencatat tahun wafatnya Sayyidatuna Khadijah yang hampir

berbarengan dengan wafatnya Abu Thalib, diberi nama Am- Al-Huzni(tahun

kesedihan).
 

Rasulullah Saw berduka, terpukul, tidak ada isteri terkasihnya, tidak ada lagi

bidadarinya. Bahkan setelah Rasulullah Saw menikah dengan Sayyidatuna Aisyah Ra

juga, tidak jarang Rasulullah bergumam: "aku seperti mendengar derap langkah

terompahnya Khadijah".
 

Jadi, cinta yang seperti apa yang bisa menggetarkan arasy Allah Swt? Cinta yang

seperti apa yang bisa membingkai pemiliknya pada keridhaan-Nya? Tentunya cinta

yang dibingkai dengan ketauhidan dan keimanan yang akan abadi sampai surga-Nya

nanti. Bukan cinta sesaat yang hanya bertumpu pada nafsu dan jauh dari nilai-nilai

Illahi.

Allahu A'lam.

 



Sabtu, 27 Feb 2021, 16:00:56 WIB Oleh : Nurdin Cahyadi, S.Kom 684 View
TRUST ISSUE KETIKA BELAJAR DARING
Sabtu, 27 Feb 2021, 16:00:56 WIB Oleh : Nurdin Cahyadi, S.Kom 736 View
PERAN DAN INOVASI GURU BK PADA MASA BDR
Kamis, 25 Feb 2021, 16:00:56 WIB Oleh : Nurdin Cahyadi, S.Kom 383 View
CACAH ATAWA MENAK

Tuliskan Komentar
INSTAGRAM TIMELINE