4 Hari IHT di SMPN 9 Purwakarta, Guru Diarahkan Punya Produk Nyata Terapan TdBA

Rabu, 03 Agu 2022 | 12:04:14 WIB - Oleh Nurdin Cahyadi, S.Kom | Dibaca 423


4 Hari IHT di SMPN 9 Purwakarta, Guru Diarahkan Punya Produk Nyata Terapan TdBA
   

Disdik.purwakartakab.go.id – Jajaran manajemen SMPN 9 Purwakarta gelar In House Training (IHT) Implementasi Kurikulum Merdeka (IKM) dalam penguatan Profil Pelajar Pancasila Berbasis 5 Bunga Karakter, di aula sekolah, Rabu (03/08). Kepala Dinas Pendidikan (Kadisdik) Purwakarta hadir langsung untuk memberikan pengarahan.

Ditinjau langsung dari lokasi, kegiatan ini diikuti seluruh guru di lingkungan sekolah dan diagendaka selama 4 hari, mulai dari hari Senin (01/08) kemarin sampai dengan Kamis (04/07) depan. 

Dalam paparannya, Kadisdik Purwanto mengingatkan pihak sekolah  untuk memaksimalkan lahan kosong, lahan tepian dan lahan marjinal.

"Lahan-lahan itu  betul-betul dimanfaatkan, dan tidak boleh membakar sampah. Sebab, yang sedang kita terapkan adalah prinsip pertanian berbasis permakultur dalam disiplin program Tatanen di Bale Atikan. Anak-anak harus diajari disiplin buang sampah disetiap kelas, memilah sampah organik dan non organik. Kebiasaan tersebut harus berlanjut di rumah masing-masing," katanya.

Masih dalam paparannya, ia menjelaskan bahwa Proyek Profil Pancasila di-implementasi-kan pada 4 semester jenjang SMP dan 368 jam dalam 1 tahun kemudian dibagi 4.

"Artinya ada 4 proyek, contoh produk yang sudah dihasilkan dari Tatanen di Bale Atikan ini adalah proyek profil Pancasila yang hari ini kementrian lakukan. Kebun Sekolah harus menjadi proses pembelajaran anak-anak semuanya terlibat, sekolah ini sudah transformasi, saya berharap hal ini harus menjadi kultur pembiasaan belajar anak," ungkapnya.

Terakhir, tak luput Kadisdik Purwanto juga menekankan agar pihak sekolah rutin memperbaharui publikasi sekolah melalui website dan media sosial sekolah.

"Aksi tersebut adalah  upaya peningkatan literasi digital," tukasnya.

Ditemui disela kegiatan, Kepala SMPN 9 Purwakarta, Dra. Titi Sulastri Subandi, M.Pd mengatakan, pihaknya menerapkan Kurikulum Merdeka Belajar hanya di kelas VII saja. Sementara kelas VIII dan IX menggunakan Kurikulum 13 dan Kurikulum Merdeka (Gabungan).

Lebih lanjut, ia menuturkan bahwa pada prinsipnya semua guru sudah melaksanakan proses implementasi kurikulum Merdeka, dengan berbasis 5 Bunga Karakter itu dilaksankan dalam kegiatan belajar mengajar (KBM) sehari-hari, baik di dalam kelas maupun diluar kelas.

"Kami berkomitmen kuat mewujudkan profil pelajar Pancasila, dan penilaian karakter siswa," katanya. (NC/Wid)



Selasa, 02 Agu 2022, 12:04:14 WIB Oleh : Nurdin Cahyadi, S.Kom 539 View
Kemeriahan Kenduri Puisi Disdik : Satu Hari, Ribuan Diksi
Selasa, 02 Agu 2022, 12:04:14 WIB Oleh : Nurdin Cahyadi, S.Kom 383 View
Membina Iman Peserta Didik Hadapi Masa Pubertas
Senin, 01 Agu 2022, 12:04:14 WIB Oleh : Nurdin Cahyadi, S.Kom 311 View
Membanggakan! Siswa Purwakarta Lolos Ajang Tarung Sains Tingkat Nasional

Tuliskan Komentar
INSTAGRAM TIMELINE