Keunikan 6 Tematik Sekolah di Purwakarta Hingga Sabtu – Minggu Betah di Imah
Pendidikan Karakter

Senin, 10 Sep 2018 | 09:29:34 WIB - Oleh Nurdin Cahyadi, S.Kom | Dibaca 2676


Keunikan 6 Tematik Sekolah di Purwakarta Hingga Sabtu – Minggu Betah di Imah
   

disdik.purwakartakab.go.id -- Sejak 26 Maret 2014, Pemerintah Kabupaten Purwakarta menerapkan unsur tematik dalam sistem pendidikan di wilayah itu. Unsur tematik ini merupakan falsafah dalam setiap pembelajaran di sekolah mengacu pada nilai–nilai karakter daerah.

Dinas Pendidikan menerapkan tema berbeda-beda pada siswa dalam tujuh hari seminggu. lalu apa saja tema yang diambil dalam perharinya, yuk sahabat Pendidikan Kita mari simak bersama.

1. Hari Senin
Tema pertama dimulai dengan Senin Ajeg Nusantara. Ajeg dalam Bahasa Indonesia berarti tegak, tapi saat dirangkaikan dengan Nusantara memiliki pengertian tegaknya seluruh hamparan bumi nusantara beserta segenap tradisi dan kultur masing–masing daerah.


Setiap Senin, seluruh pelajaran yang disampaikan kepada siswa harus disinergikan dengan nilai–nilai patriotik, potensi dan seluruh fase sejarah yang pernah terjadi di Indonesia, bahkan sebelum bernama Indonesia.

2. Hari Selasa
Mapag Buana adalah tema untuk hari Selasa. Mapag dalam Bahasa Indonesia berarti menjemput, sedangkan buana memiliki arti dunia.

Dengan falsafah masyarakat Sunda yang berbunyi Miindung ka waktu, Mibapa ka zaman, setiap siswa di Purwakarta diharapkan memiliki kemampuan beradaptasi dengan segala kondisi zaman. Pada tatanan teknis, seluruh jenis peradaban dunia diperkenalkan setiap Selasa kepada seluruh siswa.

3. Hari Rabu
Setelah ‘go international’ di hari Selasa, pada hari selanjutnya, yakni Rabu, siswa di Purwakarta diajak untuk Maneuh di Sunda.



Maneuh memiliki arti menetap, sehingga secara semantik Maneuh di Sunda menegaskan ketetapan peserta didik yang tinggal di Sunda, harus menginternalisasi nilai–nilai kesundaan dalam kehidupan mereka sehari–hari.

4. Hari Kamis
Pada praktiknya, mereka diajarkan falsafah silih asah, silih asih dan silih asuh bukan hanya kepada sesama manusia melainkan kepada sesama makhluk hidup.



Selain kewajiban mengenakan pakaian khas Sunda bagi seluruh siswa, pada Rabu mereka juga diajarkan mempelajari sistem mata pencaharian utama masyarakat Sunda yakni bertani di sawah, bercocok tanam di ladang, menjahit, menyulam dan menggembalakan ternak.

5. Hari Jumat

Aspek rohani siswa diasah khususnya pada Jumat dengan tema Nyucikeun Diri. Pendidikan hari Jumat akan dimulai dengan Salat Duha bersama yang dilanjutkan pembacaan Surat Yaasin.



Selain itu, mereka dituntut untuk turut membersihkan lingkungan dalam dan luar sekolah. Sehingga, bukan dirinya saja yang bersih tetapi lingkungannya juga turut suci dan bersih.

6. Sabtu dan Minggu
Seluruh rangkaian Tujuh Hari Istimewa itu, ditutup dengan Sabtu Minggu Betah di Imah (Sabtu Minggu Betah di Rumah). Dia menekankan pendidikan tidak boleh putus setelah Jumat.


Meski pada Sabtu dan Minggu libur, para orangtua harus berperan aktif mentransformasikan nilai–nilai dalam keluarga kepada anak–anak. ini penting karena pendidikan formal dan informal, keduanya harus dialami oleh pelajar di wilayahnya.



Minggu, 09 Sep 2018, 09:29:34 WIB Oleh : Nurdin Cahyadi, S.Kom 1351 View
Bantuan Dana Pelajar Purwakarta Untuk Lombok Resmi Diserahkan ke PR Grup
Kamis, 06 Sep 2018, 09:29:34 WIB Oleh : Nurdin Cahyadi, S.Kom 2726 View
PEMBIASAAN REBO MANEUH DI SUNDA APEL BUDAYA SDN SAWAHKULON
Tuliskan Komentar
INSTAGRAM TIMELINE