Kita Harus Bijak Bermedia Social

Senin, 15 Apr 2019 | 10:49:07 WIB - Oleh Nurdin Cahyadi, S.Kom | Dibaca 1265


Kita Harus Bijak Bermedia Social
   

Disdik.purwakartakab.go.id -- Sebetulnya apa dampak dari media sosial seperti Facebook, Twitter, WA, Youtube  ,Instagram  dan lainnya  menurut sains terhadap kesehatan mental kita. Lebih  dari 3 milliar penduduk  planet  ini  menggunakan media sosial dan menurut sejumlah laporan  rata-rata  menghabiskan 2 jam setiap hari untuk membagikan,  menulis cuitan dan memperbaharui perangkat ini.

Ketika  aplikasi  pada media sosial memiliki peran besar terhadap kehidupan kita, apakah kita dapat mengorbankan kesehatan dan kesejahteraan jiwa serta waktu kita? Para peneliti mengkaji kecemasan yang disebabkan media sosial, ditandai dengan perasaan gelisah dan khawatir, dan susah tidur dan  sulit berkonsentrasi serta  mudah  stres. Sebuah studi yang dipublikasikan dalam jurnal Computers and Human Behaviour menemukan bahwa orang-orang yang menggunakan tujuh atau lebih jenis media sosial bisa menderita tiga kali atau lebih gejala kecemasan dibandingkan mereka yang hanya menggunakan 1  sampai 2 media sosial.

Memiliki media sosial seolah menjadi kebutuhan bagi banyak orang. Barangkali kita salah satu di antaranya, banyak hal yang  dimudahkan melalui media sosial  mulai dari berinteraksi dengan banyak orang, menjual produk, hingga mencari tahu tentang kehidupan orang lain. Poin yang terakhir ini menjadi salah satu aktivitas yang paling banyak dilakukan pengguna media sosial.

Dalam praktiknya, media sosial justru kerap menimbulkan berbagai masalah, termasuk kecanduan. Di luar sana, ada banyak orang yang kecanduan dan tidak bisa berhenti game online  misalnya dan  aplikasi medsos lainnya. Bukan hanya merugikan dan menghabiskan sebagian besar waktu mereka yang sangat berharga, melainkan hal ini bisa berdampak buruk bagi diri mereka sendiri.Segala sesuatu yang dilakukan secara berlebihan, tidaklah baik. Jika telah terbiasa menghabiskan banyak waktu untuk beraktifitas di media sosial dan tidak lagi bisa mengatur porsi yang wajar untuk hal tersebut, bisa jadi kita telah kecanduan dan sulit berhenti. Hal seperti ini sangatlah merugikan. Jika merasa media sosial telah menyita terlalu banyak waktu kita, sudah saatnya  mulai  detik ini kita berhenti dan kembali menata diri menjadi lebih baik lagi saat ini. Berikut ini adalah beberapa  hal  yang menunjukkan kita harus rehat sejenak dari media sosial.

Kecanduan posting

Kehidupan pribadi seharusnya dipisahkan dari media sosial, mengingat hal ini bukan konsumsi publik. Kita harus bisa memahami hal tersebut dengan baik agar tidak kebablasan untuk selalu memposting apa pun tanpa memikirkan dampaknya bagi kehidupan kita. Jika terbiasa selalu posting semua hal tanpa disaring, berbagai hal yang bersifat pribadi sekalipun bisa saja terpampang di media sosial. Bukan hanya bagi diri kita  saja, melainkan hal ini bisa saja merugikan orang-orang terdekat kita, seperti teman ataupun keluarga.

Tak bisa lepas dari Ponsel

Ponsel menjadi salah satu perangkat yang paling banyak digunakan untuk mengakses media sosial, ada banyak orang yang secara tidak sadar selalu membawa ponsel mereka ke mana saja. Bahkan, membawanya ke ranjang tidur ketika waktunya tidur. Hal seperti ini bukan hanya buruk, melainkan juga mengurangi tingkat kepedulian kepada lingkungan sekitar.

Tidak Memiliki Waktu untuk Keluarga dan Mudah  Stres

Sibuk seharian  dalam aktivitas media sosial, bahkan tidak memiliki waktu untuk keluarga. Sekadar menyapa atau menyambangi mereka di rumah pun nyaris  tak ada waktu. Padahal, kita tinggal di rumah yang sama. Apa kita  juga ingin bertemu mereka lewat media sosial juga? Memiliki kesibukan yang tinggi, tetapi masih selalu sibuk di media sosial sepanjang hari, hal seperti ini bisa saja merugikan diri kita sendiri dan membuat pekerjaan berantakan. Tak ada larangan untuk menggunakan media sosial selama kegiatan ini dilakukan dalam porsi yang wajar. Namun, jika kita selalu menghabiskan terlalu banyak waktu untuk kegiatan ini, berbagai pekerjaan bisa jadi berantakan dan tidak selesai dengan baik. Media sosial akan membuat  kita stres dan kemungkinan kehilangan pekerjaan.

Emosi yang Tidak Stabil

Media sosial memberi banyak kemudahan, termasuk untuk mencari tahu aktivitas teman. Hal ini bisa menjadi musibah untuk jika ternyata kita termasuk orang yang mudah terbawa emosi.Terlalu sering melihat aktivitas orang-orang terdekat di media sosial bisa saja membuat hari-hari kita  selalu berantakan, terutama jika kita termasuk orang yang memiliki emosi yang tidak stabil. Mood kerja kita bisa saja berubah dan tidak baik sepanjang hari sehingga hari  kita  menjadi begitu berat dan melelahkan.

Banyak hal yang telah  berubah dalam diri, termasuk cara kita menghabiskan waktu dan menjalani kehidupan pribadi. Jika media sosial yang  selama  ini  telah menyita terlalu banyak waktu dan tenaga, akan sangat tepat untuk kita rehat dan berpaling dari kegiatan yang satu ini. Lakukan perubahan tersebut saat  detik ini juga agar dampak positif bisa segera kita nikmati dalam menjalani kehidupan kita ini.

Di Tulis Oleh : Isep Suprapto (Staf Pengajar SMPN 2 Plered)



Senin, 01 Apr 2019, 10:49:07 WIB Oleh : Nurdin Cahyadi, S.Kom 17917 View
KARAKTER REMAJA INDONESIA
Senin, 01 Apr 2019, 10:49:07 WIB Oleh : Nurdin Cahyadi, S.Kom 2636 View
MAKANAN DAERAH
Senin, 01 Apr 2019, 10:49:07 WIB Oleh : Nurdin Cahyadi, S.Kom 15699 View
AKREDITASI SEKOLAH

Tuliskan Komentar
INSTAGRAM TIMELINE