Kompetensi literasi membaca dan literasi matematika (numerasi) dalam AKM

Selasa, 24 Nov 2020 | 10:22:39 WIB - Oleh Nurdin Cahyadi, S.Kom | Dibaca 8241


Kompetensi literasi membaca dan literasi matematika (numerasi) dalam AKM
   

(Oleh : Isep  Suprapto, Guru  pada SMPN 2 Plered)

             

Asesmen nasional  terdiri dari tiga bagian yaitu Asesmen Kompetensi Minimum (AKM), Survei Karakter dan Survei Lingkungan Belajar. Kebijakan  besar  program  Merdeka Belajar salahsatunya ialah menghapus Ujian Nasional (UN) diganti Asesmen Kompetensi agar  transformasi pengelolaan pendidikan di Indonesia cepat terwujud.. Sebuah  loncatan perubahan paradigma terhadap evaluasi pendidikan dan peningkatan sistem evaluasi pendidikan. Tujuan utamanya mendorong perbaikan mutu pembelajaran dan hasil belajar peserta didik.

 

Asesmen Kompetensi Minimum (AKM) merupakan penilaian kompetensi mendasar yang diperlukan oleh semua murid untuk mampu mengembangkan kapasitas diri dan berpartisipasi positif pada masyarakat. Terdapat dua kompetensi mendasar yang diukur AKM, yaitu literasi membaca dan literasi matematika (numerasi). Baik pada literasi membaca maupun numerasi, kompetensi yang dinilai mencakup keterampilan berpikir logis-sistematis, keterampilan bernalar menggunakan konsep dan pengetahuan yang telah dipelajari, serta keterampilan memilah serta mengolah informasi. AKM menyajikan masalah-masalah dengan beragam konteks yang diharapkan mampu diselesaikan oleh murid menggunakan kompetensi literasi membaca dan numerasi yang dimilikinya.

 

AKM dimaksudkan untuk mengukur kompetensi secara mendalam, tidak sekedar penguasaan konten. Literasi membaca didefinisikan sebagai kemampuan untuk memahami, menggunakan, mengevaluasi, merefleksikan berbagai jenis teks tertulis untuk mengembangkan kapasitas individu sebagai warga Indonesia dan warga dunia serta untuk dapat berkontribusi secara produktif kepada masyarakat. Numerasi adalah kemampuan berpikir menggunakan konsep, prosedur, fakta, dan alat matematika untuk menyelesaikan masalah sehari-hari pada berbagai jenis konteks yang relevan untuk individu sebagai warga Indonesia dan warga dunia.

 

Asesmen Kompetensi Minimum (AKM) karena mengukur kompetensi mendasar atau minimum yang diperlukan individu untuk dapat hidup secara produktif di masyarakat. Berbeda dengan asesmen berbasis mata pelajaran yang memotret hasil belajar murid pada mata pelajaran tertentu, AKM memotret kompetensi mendasar yang diperlukan untuk sukses pada berbagai mata pelajaran.

 

Dalam pembelajaran terdapat tiga komponen penting, yaitu kurikulum (apa yang diharapkan akan dicapai), pembelajaran (bagaimana mencapai) dan asesmen (apa yang sudah dicapai). Asesmen dilakukan untuk mendapatkan informasi mengetahui capaian murid terhadap kompetensi yang diharapkan. Asesmen Kompetensi Minimum (AKM) dirancang untuk menghasilkan informasi yang memicu perbaikan kualitas belajar-mengajar, yang pada gilirannya dapat meningkatkan hasil belajar murid. Pelaporan hasil AKM dirancang untuk memberikan informasi mengenai tingkat kompetensi murid.

 

Pada  akhirnya AKM bisa  berdampak adanya perbaikan budaya belajar, tidak ada dikotomi antara mata pelajaran UN dan mapel non UN, tidak ada mata pelajaran utama dan pelengkap, tidak ada percepatan materi atau bimbingan intensif serta meningkatkan proses pembelajaran  terutama kompetensi  dasar  yakni literasi  membaca dan  literasi  numeriasi` Menurut studi nasional & internasional, tingkat literasi siswa Indonesia masih rendah dan mengapa juga ada survei karakter dalam asesmen ini, karena pendidikan bertujuan mengembangkan potensi siswa secara utuh yang mendorong mengembangkan sikap, values, dan perilaku yang mencerminkan Pancasila, dimana  ada usaha bersama  mengembangkan enam indikator profil Pelajar Pancasila yaitu berakhlak mulia, kreativitas, gotong royong, kebhinekaan global, bernalar kritis dan kemandirian.

Selamat  Datang  AKM ! Semoga Pendidikan Indonesia Maju Bersama.

Sumber  :

http://ditpsd.kemdikbud.go.id/artikel/detail/persiapkan-asesmen-kompetensi-minimum-akm-menuju-sekolah-berkualitas



Selasa, 24 Nov 2020, 10:22:39 WIB Oleh : Nurdin Cahyadi, S.Kom 382 View
Teori Pengembangan Kematangan Diri
Jumat, 20 Nov 2020, 10:22:39 WIB Oleh : Nurdin Cahyadi, S.Kom 230 View
Kurs Kebaikan ; Sesuatu Yang Luput Dari Ruwat Rumah Guru Honorer
Senin, 16 Nov 2020, 10:22:39 WIB Oleh : Nurdin Cahyadi, S.Kom 254 View
Pendidikan Anti Miskin

Tuliskan Komentar
INSTAGRAM TIMELINE